Jumat, 24 April 2015

cincin kawin


Cincin Kawin /Cincin pernikahan adalah salah satu simbol yang paling dikenal di dunia. Ini adalah tanda yang dipertukarkan oleh beberapa pada hari pernikahan mereka sebagai simbol cinta dan kesetiaan mereka. Cincin kawin dilihat sebagai baik sentimental dan sakral. Bentuk lingkaran mereka tidak memiliki awal atau akhir dan melambangkan keabadian. Tradisi cincin kawin dapat ditelusuri ke zaman kuno. Ini adalah kisah terbungkus dalam misteri dan kontradiksi.
Bagaimana Semuanya Dimulai
Hal ini secara luas diyakini bahwa tradisi cincin kawin dimulai dengan Mesir kuno. Tanah yang subur di sepanjang Sungai Nil adalah rumah bagi tanaman yang digunakan untuk membangun cincin kawin pertama. Masyarakat kuno memutar buluh, daun, dan bergegas ke dalam struktur melingkar yang dikenakan di jari. Sejak Mesir menyembah matahari dan bulan, bentuk bulat cincin memiliki banyak arti yang signifikan, termasuk keabadian waktu, lingkaran kehidupan, dan sebagai awal kehidupan . Mengingat arti ini, orang Mesir menggunakan cincin untuk mengungkapkan cinta. Karena sifat mereka yang rapuh , bagaimanapun sebagian besar cincin awal hanya berlangsung selama sekitar satu tahun, memimpin Mesir untuk memulai kerajinan cincin dari bahan tahan lama.
Bangsa Romawi kuno juga diketahui telah pengadopsi awal dari tradisi cincinkawin. Pernikahan mereka dilakukan sesuai dengan kelas sosial. Istilah Confarreatio mengacu pada perkawinan antara dua anggota dari kelas tertinggi. Itu satu-satunya pernikahan yang dianggap legal dan juga satu-satunya pernikahan di mana cincin kawin dipertukarkan. Pria memberi cincin pernikahan untuk pengantin mereka sebagai tanda kepemilikan. Ini juga saat pernikahan menjadi yang bisa diatur sebagai kontrak yang mengikat secara hukum antara pria dan wanita. Roma awal melihat pengantin wanita sebagai milik pengantin pria. Selama ini, terjadi pergeseran dalam konstruksi cincin, di mana logam mendapatkan popularitas. Cincin kawin Romawi secara tradisional dibangun dari besi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar