Selasa, 28 April 2015

.

Pengertian Perak dan Kegunaannya sebagai Perhiasan
perak (Ag), sebuah unsur kimia, logam yang berwarna putih, berkilau dihargai karena keindahan dekoratif dan konduktivitas listrik. Perak terletak di Grup 11 (Ib) dan Periode 5 dari tabel periodik, antara tembaga (Periode 4) dan emas (Periode 6), dan sifat fisik dan kimianya adalah penengah antara kedua logam.
Sifat, penggunaan, dan asalmula perak
Bersama dengan kelompok emas, dan logam platinum, cincin perak adalah salah satu yang disebut logam mulia. Karena kelangkaan, warna putih cemerlang, kelenturan, daktilitas, dan ketahanan terhadap oksidasi atmosfer, perak telah lama digunakan dalam pembuatan koin, ornamen, dan perhiasan. Perak memiliki konduktivitas listrik dan termal yang dikenal tertinggi dari semua logam dan digunakan dalam fabrikasi sirkuit listrik dan sebagai pelapis uap yang disimpan untuk konduktor elektronik; perak juga berpadu dengan unsur-unsur seperti nikel atau paladium untuk digunakan dalam kontak listrik. Perak juga digunakan sebagai katalis karena memiliki kemampuan unik untuk mengubah etilen menjadi etilen oksida, yang merupakan prekursor dari banyak senyawa organik. Perak adalah salah satu logam mulia. Perak merupakan unsur paling tidak reaktif diantara elemen-elemen transisi.

Ornamen perak dan dekorasi telah ditemukan di makam kerajaan dating 4000 SM. Besar kemungkinan bahwa emas dan perak digunakan sebagai uang oleh manusia 800 SM di semua negara antara Indus dan Sungai Nil.

Perak tersebar luas di alam, tetapi jumlah total cukup kecil jika dibandingkan dengan logam lain; jumlah perak  0,05 bagian per juta dari kerak bumi. Hampir semua sulfida timbal, tembaga, dan seng mengandung beberapa perak. Bijih bantalan perak dapat mengandung sejumlah perak beberapa ribu troy ounces per avoirdupois ton, atau sekitar 10 persen.
 http://cincinkawin.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar